Welcome di Mentari Sago, kumpulan artikel pendidikan dan sastra baik berupa cerpen, puisi dan lain-lain

Menulislah, dengan itu engkau akan meninggalkan jejak jejak sejarah

Tulisan ketika dibaca dan membawa perubahan padanya, akan bermakna besar akhirnya.

Bermimpilah

Jangan biarkan ucapan orang lain menjatuhkan mimpimu. Bungkam mulut mereka dengan prestasimu.

Pendidikan itu mengubah perilaku

Jangan pernah berhenti belajar, karena hidup tak pernah berhenti mengajarkan.

You don’t have to be great to start. But you have to start to be great.

Kamu tidak harus hebat untuk memulai. Tapi Anda harus mulai menjadi hebat.

Manusia terbaik adalah yang bermanfaat bagi banyak orang

Kebaikan sekecil apapun akan mernakna besar bagi yang merasakannya.

Thursday, 31 December 2020

Tanaman Kakao Menjadi Primadona di Lereng Gunung Sago dan Manfaatnya

 

Budi daya kakao sekarang sangat meningkat di berbagai daerah, termasuk Kabupaten Lima Puluh Kota, terutama daerah hamparan lereng Gunung Sago. Banyak penduduk yang menanam kakao di kebun mereka.



Mengenal Tanaman Kakao

Kakao adalah bentuk cokelat paling murni. Dari semua coklat yang biasanya konsumsi banyak orang. Kakao merupakan biji dari tanaman Theoboroma cacaoApakah anda familiar dengan Theobroma cacao? Mungkin hanya sebagian orang yang mengetahui nama ilmiahnya.

Bagaimana dengan buah coklat?  Pasti semua tahu dengan namanya. Tanaman kakao/buah coklat ini menghasilkan buah yang cukup besar dan masing-masing mengandung 20 sampai 60 biji yang diselimuti oleh daging buah berwarna putih yang rasanya manis-manis asam.

Tanaman kakao atau coklat  adalah tanaman parennial atau tumbuh tahunan yang tingginya bisa mencapai 10 meter dan memiliki banyak buah di batang dan dahannya.

Kakao adalah biji dari buah coklat yang masih mentah dan belum diolah. Biji buah yang mentah ini mengandung antioksidan paling tinggi. Biji kakao diambil dan dijemur sampai kering sebelum diolah menjadi coklat yang menjadi cemilan. Buah kakao adalah sumber cemilan manis favorit semua kalangan.  

Biji kakao (biji kakao kering dan terfermentasi) memiliki 45-53,2% lemak dalam bentuk cocoa butter (juga dikenal sebagai theobroma oil) yang terdiri dari berbagai asam lemak.

Biji kakao mengandung hingga 10% fenol dan flavenoids yang merupakan antioksidan yang berpotensi menghambat kanker atau penyakit kardiovaskular, serta potasium, magnesium, kalsium dan zat besi. Selain itu, mereka mengandung 1-3% theobromine dan kafein, alkaloid yang merangsang sistem saraf pusat. Kafein memiliki efek positif pada kewaspadaan mental, misalnya saat dikonsumsi dalam minuman berkafein. Sumber wikipedia

Chocolate..! anda pasti tahu dan suka,  jika kamu adalah penikmat coklat, maka ada baiknya jika kamu mengetahui apa kandungannya serta manfaatnya.  

Manfaat Biji Kakao

Biji kakao menjadi sumber lemak tak jenuh tunggal yang sangat baik untuk kesehatan. Bijinya juga mengandung vitamin, mineral, serat, karbohidrat alami, dan protein yang baik untuk kesehatan.

Kakao atau buah coklat memiliki banyak manfaat bagi kesehatan, coklat yang kaya manfaat adalah jenis coklat yang mengadung kadar gula tambahan lebih sedikit, yaitu coklat hitam yang mengandung setidaknya 60% kadar coklat murni. Sebagaimana coklat hitam murni banyak mengandung senyawa baik diantarnya kalsium, magnesium, kalium, zat besi dan tembaga.

1.        Menghilangkan Stres

Katanya coklat dapat menghilangkan stress, apa sebabnya? Tenyata coklat murni mengandung sifat antidepresant yang dapat menenangkan serta merefleksikan saraf.

Kandungan yang terdapat pada buah coklat atau kakao yaitu Theobromine, kafein, phenylethylalanine dan methyl-xanthine yang berfungsi memberi rasa nyaman pada tubuh.

Setelah buah kakao diolah menjadi coklat, kandungan-kandungan tersebut tidak akan hilang. Jadi kala sedang stres, mengkonsumsi coklat baik dalam bentuk batang atau meminum coklat panas dapat menghilangkan stres yang sedang kamu rasakan.

Hal ini dibuktikan oleh penelitian yang dilakukan di Sandiego School of Medicine, California University yang menyatakan bahwa kandungan-kandungan tersebut memiliki senyawa yang bersifat menenangkan dan antidepressant.  Jadi, ketika mengkonsumsi coklat, saraf akan terasa rileks.

2.      Menurunkan Kolesterol Jahat (LDL)  dalam Tubuh

Nah, coklat juga mampu menurunkan kolesterol jahat. Karena coklat mengandung flavonoid yang ampuh melawan kolesterol jahat dalam tubuh. Flavonoid ini bersama-sama dengan antioksidan menghentikan oksidasi kolesterol jahat sehingga tubuh kita terhindar dari penyakit-penyakit seperti kanker, jantung koroner juga stroke.

3.      Mencegah Penuaan Dini

Ini merupakan salah satu masalah para wanita. Kulit wajah mulai keriput atau ada kerutan. Hal seperti ini biasa diatasi dengan mengkonsumsi coklat secara rutin namun tidak berlebihan.

Sebab coklat mengandung senyawa antioksidan tinggi yang berperan untuk melindungi kulit dari terbentuknya radikal bebas penyebab sel-sel kulit mati. Selain itu, coklat juga mengandung minyak essensial yang dapat melembutkan kulit. Jadi proses berkerutnya kulit wajah atau keriput tidak akan terjadi sebelum waktunya.

Perawatan dengan menggunakan coklat menjadi salah satu perawatan wajah yang cukup diminati, seperti peran tomat dan jeruk nipis pada kecantikan kulit.

4.      Mencegah Penyakit atau Gangguan pada Hati

Kandungan antiokasidan  pada coklat dapat menghambat radikal bebas, kerja hati menjadi lebih ringan. Racun-racun yang masuk ke tubuh dapat dengan mudah dinetralisir oleh hati sehingga penyakit-penyakit hati seperti hepatitis, liver ataupun kanker hati dapat dihindari.

Sunday, 27 December 2020

3 Bagian Asesmen Nasional 2021

 Asesmen Nasional 2021 merupakan pemetaan mutu pendidikan pada seluruh sekolah madrasah dan program kesetaraan jenjang dasar dan menengah. Asesmen akan dilaksanakan pada seluruh sekolah, madrasah, dan program keseteraan jenjang sekolah dasar dan menengah.

Asesmen Nasional terdiri dari tiga bagian, yaitu Asesmen Kompetensi Minimum (AKM), Survei Karakter, dan Survei Lingkungan Belajar.

 


·           ASESMEN KOMPETENSI MINIMUM (AKM)

Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) AKM dirancang untuk mengukur capaian peserta didik atau siswa dari hasil belajar kognitif yaitu literasi dan numerasi.

 

Aspek Kompetensi Minimum menjadi syarat bagi peserta didik untuk berkontribusi di dalam masyarakat, terlepas dari bidang kerja dan karier yang ingin mereka tekuni di masa depan.

 

Literasi dan numerasi merupakan kemampuan atau kompetensi yang mendasar dan dibutuhkan oleh semua murid, terlepas dari apa profesi dan cita-citanya di masa depan. Selain itu, kedua kompetensi ini perlu dikembangkan secara lintas mata pelajaran tidak hanya melalui pelajaran Bahasa Indonesia dan Matematika.

 

Hal ini pun bertujuan untuk mendorong guru semua mata pelajaran untuk lebih fokus pada pengembangan kompetensi membaca dan berpikir logis-sistematis. Fokus pada kemampuan literasi dan numerasi tidak kemudian mengecilkan arti penting mata pelajaran lainnya. Karena terkoneksi secara tematik dalam mata pelajaran lain.

Hal itu lebih membantu murid mempelajari bidang ilmu lain terutama untuk berpikir dan mencerna informasi yang didapatkan dari literasi dan numerasi.

 

·         SURVEI KARAKTER

Survei Karakter Survei karakter yang dirancang untuk mengukur capaian peserta didik dari hasil belajar sosial-emosional berupa pilar karakter untuk mencetak Profil Pelajar Pancasila.

Survei Karakter mengukur hasil belajar emosional yang mengacu pada Profil Pelajar Pancasila dimana pelajar Indonesia memiliki kompetensi global dan berperilaku sesuai dengan nilai-nilai Pancasila. Nilai-nilai Pancasila diantaranya Beriman, bertakwa, berakhlak mulia; Berkebhinekaan Global; Bergotong royong; Bernalar kritis; Mandiri; Kreatif.

Nilai nilai  Pancasila ini lebih dulu kita mempelajarinya melalui penjabaran butir-butir Pancasila yang dikenal dengan Eka Prasetya Panca Karsa yang terdiri daeri 36 butir.

·         SURVEI LINGKUNGAN BELAJAR

Survei lingkungan belajar untuk mengevaluasi dan memetakan aspek pendukung kualitas pembelajaran di lingkungan sekolah.  Asesmen Nasional pada 2021 dilakukan sebagai pemetaan dasar dari kualitas pendidikan yang nyata di lapangan, sehingga tidak ada konsekuensi bagi sekolah dan murid. Hasil Asesmen Nasional tidak ada konsekuensinya buat sekolah, hanya pemetaan agar tahu kondisi sebenarnya yang ada di lapangan. 


TUJUAN UTAMA ASESMEN NASIONAL 

Peningkatan sistem evaluasi pendidikan adalah bagian dari kebijakan Merdeka Belajar yang tujuan utamanya adalah mendorong perbaikan mutu pembelajaran dan hasil belajar peserta didik. Asesmen Nasional tidak hanya dirancang sebagai pengganti Ujian Nasional dan Ujian Sekolah Berstandar Nasional, tetapi juga sebagai penanda perubahan paradigma tentang evaluasi pendidikan. Perubahan mendasar pada Asesmen Nasional adalah tidak lagi mengevaluasi capaian peserta didik secara individu, akan tetapi mengevaluasi dan memetakan sistem pendidikan berupa input, proses, dan hasil.

Hasil Asesmen Nasional ini kemudian menjadi cermin atau dasar untuk kita bersama-sama melakukan refleksi mempercepat perbaikan mutu pendidikan Indonesia.

Melalui asesmen yang lebih berfokus, diharapkan perbaikan kualitas, layanan pendidikan bisa semakin efektif. Untuk itu, Pemerintah mengajak semua para pemangku kepentingan untuk bersiap dalam mendukung pelaksanaan Asesmen Nasional mulai tahun 2021 sebagai bagian dari upaya peningkatan kualitas pendidikan Indonesia.

SASARAN ASESMEN NASIONAL

Sasaran dari Asesmen Nasional  adalah peserta didik pada kelas 5 dan kelas 8.

Sebuah Film Inspiratif “Taare Zameen Par” di Pandang dari Sisi Psikologi Pendidikan

 

Film inspiratif  dengan judul “Taare Zameen Par” yang disutradarai oleh Amir Khan merupakan film yang sangat inspiratif. Cerita dalam film ini benar-benar sangat menyentuh, dan secara eksplisit menggambarkan tentang realita pendidikan yang terjadi pada anak, baik dalam sektor keluarga (orang tua) maupun sekolah (guru).




Setiap anak lahir dengan membawa berbagai keunikan tersendiri, mereka memiliki impian dan ketertarikan yang berbeda, dan tentu tidak sama dengan orang lain termasuk orang tua yang telah melahirkan dan membesarkannya. Entah karena lupa, tidak dibekali dengan pengetahuan yang cukup, atau bahkan karena sikap egois yang ada pada orang tua, sehingga mereka sering tidak mau tahu dengan apa yang dirasakan dan dihadapi oleh anak-anaknya. Oleh karenanya, masih banyak orang tua yang meminta dan menuntut anak-anak mereka bisa mencapai dan menjadi apa yang dapat diraih oleh orang lain secara umum.

Pemahaman Terhadap Pendidikan, Berdasarkan Undang-Undang No 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional

Pendidikan merupakan usaha manusia untuk meningkatkan ilmu pengetahuan yang didapat baik dari lembaga formal maupun informal dalam membantu proses transformasi sehingga dapat mencapai kualitas yang diharapkan. Agar kualitas yang diharapkan dapat tercapai, diperlukan penentuan tujuan pendidikan. Tujuan pendidikan inilah yang akan menentukan keberhasilan dalam proses pembentukan pribadi manusia yang berkualitas, dengan tanpa mengesampingkan peranan unsur-unsur lain dalam pendidikan.

Dalam proses penentuan tujuan pendidikan dibutuhkan suatu perhitungan yang matang, cermat, dan teliti agar tidak menimbulkan masalah di kemudian hari. Oleh karena itu perlu dirumuskan suatu tujuan pendidikan yang menjadikan moral sebagai basis rohaniah yang amat vital dalam setiap peradaban bangsa. Berdasarkan paparan di atas, jelas sekali terlihat bahwa penting sekali untuk memperhatikan dasar dan tujuan dari pendidikan sebab dari sinilah mau ke mana si anak didik akan di bawa dan di arahkan.

Bahkan biasanya dasar dan tujuan inilah juga merupakan karakteristik pendidikan suatu bangsa, yang membedakannya dengan bangsa-bangsa yang lainPraktik pendidikan yang terjadi di sekolah formal pun tak jauh berbeda dengan yang terjadi dalam keluarga. Dalam melaksanakan tugas sebagai guru, banyak dari mereka yang kurang bisa mendengarkan pendapat yang datang dari para siswa. Gambaran ini seolah ingin menegaskan bahwa guru adalah pihak yang paling tahu dalam proses pembelajaran.

Zaman telah berubah, sumber informasi ada di mana-mana dan dapat dijangkau dengan mudah oleh anak-anak. Oleh sebab itu, anggapan yang demikian sangatlah tidak tepat. Proses belajar bisa terjadi dengan pola interaksi yang terjadi secara timbal balik dari guru-siswa, maupun siswa-guru. Pertukaran informasi itulah, yang nantinya dapat meningkatkan kemampuan dan wawasan siswa. Kemampuan mengelola proses pembelajaran juga harus disertai dengan kemampuan guru dalam memahami karakteristik setiap siswa.

 Pemahaman terhadap karakter setiap siswa dapat membantu guru dalam menentukan metode dan strategi belajar yang tepat. Setiap anak itu unik, mereka memiliki cognitive style yang berbeda antara siswa yang satu dengan yang lainnya. Oleh karena itu, tidak sepatutnya jika guru menerapkan metode yang selalu sama dalam proses pembelajaran. Jika keadaan ini terus dilakukan, maka penyampaian informasi dalam dunia pendidikan tidak akan merata, sebagian pihak diuntungkan dengan metode itu, sehingga mereka dapat mengikuti proses pembelajaran dengan lancar. Sedangkan siswa yang lain akan nampak sebagai siswa yang tidak mampu, terbelakang, malas dan berbagai labeling negatif lainnya, yang belum tentu tepat dengan keadaan mereka.

SINOPSIS “TAARE ZAMEEN PAR”

Film ini bercerita tentang anak berkebutuhan khusus bernama Ishaan Awasthi. Ishaan adalah seorang anak berusia 8 tahun dan tidak menyukai sekolah. Hal ini dikarenakan nilai-nilai Ishaan selalu buruk dan selalu gagal dalam setiap ujian. sehingga Ishaan sering sekali mendapat hukuman dari guru-gurunya disekolah dan menjadi korban bullying teman-teman sekolahnya. Baik di sekolah maupun dirumah Ishaan selalu mendapatkan labeling negatif oleh guru dan lingkungannya seperti, nakal, bodoh, idiot, tidak tahu malu dsb.

Ishaan merupakan anak bungsu dari 2 bersaudara. Kakak Ishaan yang bernama Yohaan adalah seorang pelajar yang sukses, baik dalam soal pelajaran maupun dalam bidang olah raga. Ibunya seorang ibu rumah tangga yang setiap saat merasa kesulitan dan frustasi karena ketidakmampuannya dalam membantu Ishan. Sedangkan ayahnya adalah seorang eksekutif sibuk yang sukses dan mengharapkan yang terbaik dari anak-anaknya.

Serupa dengan keadaan itu, Ibunya pun sering sekali merasa kebingungan dalam mengajari Ishan ketika di rumah. Ishan selalu melakukan kesalahan yang serupa baik dalam menulis maupun berhitung. Ibunya sering merasa sedih dengan keadaan ini, karena anak-anak seusianya dapat melakukan hal-hal itu dengan sangat mudah, sedangkan Ishan sangat sulit untuk melakukannya.

Di samping itu, Ishaan sering sekali menunjukkan perilaku bermasalah; terlibat perkelahian, berpura-pura sakit, bolos sekolah serta tidak mengerjakan tugas-tugas yang diberikan oleh guru. Setiap perilaku negatif yang dilakukan oleh Ishaan dan itu diketahui oleh Ayahnya, maka Ishan dipastikan memperoleh “punishment” dari sang Ayah. Jika ini sudah terjadi baik Ibu maupun Yohaan kakaknya tidak dapat melakukan apa-apa untuk membantu anak dan adik yang disayanginya.

Di sisi lain, Ishaan mempunyai kelebihan yaitu seni. Daya imajinasi Ishaan sangat bagus sehingga bisa menghasilkan lukisan yang luar biasa. Kelebihan ini yang tidak tampak oleh orang lain. Keluarganya mengetahui bakat Ishaan ini tapi tidak menganggapnya sebagai suatu kelebihan. Sehingga cara pandang Ishaan dianggap sebagai suatu hal yang aneh dan tidak biasa.

Berdasarkan masalah-masalah yang dihadapi Ishaan itulah ayahnya bermaksud mengirimnya ke sekolah berasrama. Ishaan yang tidak menyukai sekolah berusaha membujuk kedua orang tuanya untuk tidak mengirimnya ke sekolah tersebut. Tapi ayahnya bersikeras tetap mengirimnya dengan alasan untuk kebaikan Ishaan sendiri. Ishaan menganggap bahwa sekolah di asrama merupakan hukuman orang tua terhadap anak-anak yang nakal dan tidak mau menurut. Anggapan ini diperjelas dengan gaya dan sikap mengajar guru disekolah tersebut yang cenderung keras dengan alasan untuk menegakkan kedisiplinan.

Suasana kelas dan asrama yang tidak menyenangkan membuat Ishaan semakin frustasi, semua guru menyebutnya bodoh dan Ishaan menerima berbagai hukuman karena tidak mampu mengikuti pelajaran dengan baik. Keadaan ini semakin membuat Ishaan tertekan dan akhirnya menjadi pendiam dan penyendiri. Ishaan menjadi ketakutan untuk bertemu dengan guru, tidak bersemangat untuk melakukan apapun termasuk menggambar yang tadinya merupakan aktivitas yang paling dia senangi. Keadaan ini terus berlangsung hingga akhirnya datanglah guru seni pengganti yang bernama Ram Shankar Nikumbh (Aamir Khan).


Guru baru ini mempunyai metode mengajar yang sangat berbeda dengan guru-guru yang ada disekolah tersebut. Hal ini membuat Nikumbh sangat disukai oleh para siswa, tapi tidak oleh Ishaan. Keanehan ini membuat Nikumbh berusaha mencari tahu apa yang terjadi dengan Ishaan. Sampai pada suatu waktu ketika Nikumbh sedang berkumpul di ruang guru dan para guru membicarakan tentang Ishaan bahwa Ishaan adalah anak bodoh yang tidak bisa menulis dan membaca. Terdorong oleh rasa ingin tahu Nikumbh lalu melihat semua buku tulis Ishaan dan akhirnya ia menyadari bahwa Ishaan ternyata mengalami Dyslexia.

Oleh sebab itu, Dia membuat orang tua dan guru lainnya menyadari bahwa Ishaan bukan anak yang abnormal, tetapi anak yang sangat khusus dengan bakat sendiri. Dengan waktu, kesabaran dan perawatan, Nikumbh berhasil dalam mendorong tingkat kepercayaan Ishaan. Dia membantu Ishaan dalam mengatasi masalah pelajarannya dan kembali menemukan kepercayaan yang hilang, serta mau kembali aktif dalam menuangkan imajinasinya dalam lukisan-lukisan yang selama ini menjadi dunianya. Hingga akhirnya Ishaan dapat membaca, menulis dan berhitung, bahkan Ishaan akhirnya memenangkan lomba melukis yang diadakan di sekolahnya dan mendapatkan standing applause atas bakatnya. Lukisan Ishaan ini akhirnya dicetak dalam buku tahunan sekolah dan dibagikan oleh seluruh siswa dan orang murid yang hadir.


Ini film yang cocok untuk keluarga dan pantas ditonton bersama. Memberikan pendidikan yang baik, bagaimana mendidik anak, bagaimana mengarahkan anak dan memahami apa masalah yang anak alami. Kemudian memberi pelajaran bagi anak, agar tidak putus asa. Film ini dipastikan membuat air mata mengalir, sangat menyentuh. Apa yang ditampilkan sederhana, namun contoh-contoh yang ditampilkan begitu mengena karena pada kenyataannya itulah yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari.

Film ini juga cocok untuk calon guru atau pendidik. Kenapa harus menonton? Agar jadi guru yang mengajar dengan hati. Contohlah guru dalam film ini, maka  sudah pasti jadi guru yang disenangi anak-anak didiknya.

Oleh karena itu, penulisan ini dilatarbelakangi pentingnya sebagai orang tua dan guru untuk memahami konsep “every child is special” secara mendalam, sehingga ketika berhadapan dengan seorang anak, tidak akan mengalihkan “beban” ambisi tak tercapai kepada sang anak, serta tidak pula memaksakan tuntutan dunia untuk serba sempurna. Mulyati Umar

Sunday, 20 December 2020

Cerpen TERAKHIR BERSAMA MAK KARIMAH

 

Cerpen Mulyati Umar

 



Lantunan ayat suci sayup-sayup berkumandang dari corong toa surau tua Syeh Marzuki. Angin dingin mulai berhembus, hawa dingin lereng gunung Sago mulai merasuki tubuh. Apalagi sekarang musim penghujan. Mak Karimah mulai menyiapkan diri untuk segera berangkat ke surau. Mukena kiriman dari cucunya beberapa hari yang lalu ia ambil dari lemari, matanya berbinar ketika membuka dari bungkus plastik. Di ciumnya mukena baru itu, seakan mencium wajah cucu perempuannya anak Suman. Sudut matanya mengalir buliran air membasahi pipinya. Wajah tuanya terlihat makin keriput, seiring usianya makin senja. Rona kerinduan yang begitu terpancar dari matanya yang tinggal seorang diri sejak suaminya meninggal setahun lalu. 

Wo, Meti kalau sudah besar  nanti akan membelikan uwo mukena cantik,” ujar Meti kala itu. Terngiang-ngiang celetuk gadis kecilnya dulu.

Senyum Mak Karimah terlihat lagi di bibirnya. Pintu lemari kayu berlapis triplek mika berwarna biru muda itu segera ditutupnya. Mak Karimah beranjak dari kamarnya dan menuju ruang tengah. Diambilnya suluh, lalu mak Karimah menuju pintu rumah sambil menuruni anak tangga rumah gadang, tak lupa mak Karimah menutup pintu dan menguncinya. Sepanjang jalan Mak Karimah membawa angannya ke masa lalu. Saat gadis kecilnya pergi mengaji ke surau, saat tangan kecil itu dibimbingnya.

“Meti, uwo sangat bahagia sekarang kau sudah mulai pandai membaca Alqur’an. Angku Karim kemaren bilang sama ayah kau di depan uwo, Tak lama lagi kau akan khatam alquran, uwo bangga sekali. kata Mak Karimah.

 “Iya, wo. Nanti Meti akan memakai baju khatam ya wo. Meti mau warnanya putih mak.”

“Boleh, nanti uwo bilang sama ayah kau dulu,” sahut Mak Karimah.

Angan masa lalu menyinap dalam diri Mak Karimah sampai tak sadar Mak Karimah telah sampai di halaman surau. Sudah seminggu Mak karimah tak datang ke surau. Kondisi badannya tidak sehat. Deman yang menderanya membuat Mak Karimah tak bisa kemana-mana. Azan magrib sudah mulai berkumndang, Mak Karimah bergegas mengambil wudhu, setelah selesai kakinya melangkah masuk ke dalam surau. Setelah shalat magrib Mak Karimah bersama jamaah lain mengaji bersama sampai waktu shalat isya datang menjelang.

Malam makin larut, Mak Karimah menyusuri anak tangan surau. Beberapa wanita tua sebayanya juga mulai terlihat turun bersama, mengambil sandal dan mulai beranjak ke rumah masing-masing sambil memegang suluh di tangannya. Hawa pergunungan mulai terasa menusuk, dinginnya terasa sampai ke kulitnya yang makin keriput di makan usia. Mak Karimah mendekap tangannya sambil terus menyusuri jalanan tanah. Pikirannya berkelana jauh.

Di masa tuanya seorang diri. Anak-anaknya sudah pada merantau. Hanya Sahar yang masih ada di kampung. Istri Sahar orang kampung sebelah. Hembusan napasnya terdengar lirih. Suman, anak tertua mak Karimah ikut merantau sejak  Meti anak sulungnya yang tamat SMA pergi mencari kerja ke kota. Tak berapa lama Suman pun menyusul  Meti anaknya. Biasanya ada Suman yang selalu datang menjenguknya, namun sekarang Mak Karimah sendiri.

Suaminya sudah setahun meninggal dunia, serasa separuh jiwa Mak Karimah hilang. Hidupnya terasa hampa, puluhan tahun bersama dengan Pak Saleh, membuat hidup Mak Karimah penuh warna, punya suami yang menyayanginya. Setia sampai ajal menjemput. Pak Saleh seorang ketua adat di kampungnya, sosok yang dihormati warga. Gelar yang tak bisa sembarang orang mendapatkannya. Datuak Paduko Alam itulah gelar yang di sandangnya. Sosok bijaksana dan sayang keluarga. Mak Karimah mengarungi hidup rumah tangganya dengan suaminya dengan damai dan bahagia. Saat para suami yang mendapat gelar di kampungnya lebih beristri satu, Datuak Paduko Alam tetap setia dengan Mak Karimah.

***

Mak Karimah sedang duduk di dalam rumah. Dari jendela pandangannya jauh keburitan. Jalan di sana terlihat sepi. Mak Karimah  berharap akan ada yang datang mengunjunginya. Sudah beberapa hari ini Mak Karimah sakit. Mak Karimah jatuh terpeleset di jalan pulang dari surau. Pinggangnya sakit, Mak Karimah tak bisa berjalan untuk sementara. Untuk kegiatan dalam rumah Mak Karimah lakukan dengan menggeser pantatnya. Sahar anak laki keduanya belum juga memampakkan batang hidungnya. Biasanya habis shalat subuh sudah datang menghampirinya. Memasak air dan menyiapkan makanan untuk dirinya.

Dari kejauhan pandangan Mak Karimah melihat sosok bayangan yang menuju ke rumahnya, semakin dekat ternyata Meti, anak Suman yang merantau ke kota.  Hati mak Karimah berbunga-bunga. Cucu yang dirindukannya datang. Cucu pertamanya. Segera Mak Karimah beranjak ke pintu masuk. Dulu Meti selalu menemaninya, kemanapun Mak Karimah pergi Meti ikut bersamanya. Sayangnya Mak Karimah pada Meti tidak terkira yang bersamanya sejak bayi. Meti sudah tinggal di rumah Mak Karimah. Ayahnya Meti, Suman selalu membawa Meti ke rumah ibunya – Mak Karimah.

Langkah kaki Meti semakin mendekat. Meti menghampiri Mak Karimah dan mencium tangannya, dipeluknya wanita tua itu. Tangis Meti buncah saat melihat keadaan Mak Karimah. setelah tiga tahun merantau baru kali ini Meti pulang. Mak Karimah duduk di depan pintu sambil bersandar. Hati Meti terguguh pilu dalam diam. Mak Karimah mulai bercerita, sudah dua hari belum mandi. Meti tak tinggal diam, bersegera dia ke dapur menghidupkan perapian memanaskan air untuk mandi. Untung ada kayu bakar di sana. Air mulai dipanaskan. Setelah siap Meti memasukkan ke dalam baskom dan mengangkatnya ke kamar mandi. Meti memapah Mak Karimah  yang kesulitan berjalan. Pinggangnya sakit akibat jatuh berpeleset.

Mak Karimah dimandikan Meti dengan telaten. Sekujur badan Mak Karimah disabuni hingga bersih. Mak Karimah mandi sambil bercerita. Mak Karimah menceritakan masa kecil Meti di rumah ini. Dulu baru menikah, ibunya Meti tinggal dengan dengan mertuanya sampai Meti berusia 1 tahun. Selepas itu ayah Meti  membuat gubuk kecil di tengah sawah di kampung ibunya. Namun Meti sudah terikat hatinya dengan mak Karimah. Masa itu hidup ayah Meti susah, ia bekerja di sawah orang mengambil upah harian. Mak Karimah sangat sayang dengan Suman anak tertuanya. Mak Karimah selalu membantu Suman. Kalau sudah panen, Mak Karimah tak lupa menyuruh Meti datang untuk mengambil beras. Lamunan Meti buyar seketika.

“Meti, kalau suatu saat nanti ajal menjemputku, kau tak perlu lagi memandikan aku. Karena kau sudah mandikan uwo sekarang ini.” Ujar Mak Karimah sambil tersenyum.

Meti mendengar itu hanya diam, terpaku tak mengeluarkan suara sedikitpun. Tak punya anak perempuan menjadi dilema bagi wanita di Minangkabau. Anak perempuan menjadi kebanggaan yang akan menjadi penerus keturunan nantinya. Merawat di masa tua.

Di bibir tuanya yang sudah keriput terselip senyum bahagia. Mak Karimah senang Meti datang pagi ini. Di masa tuanya  mak Karimah hidup sendiri. Mak Karimah hanya dijaga oleh Sahar, tapi hanya melihat dan mengantarkan makanan. Malam hari Kak Karimah sendiri.

Mak Karimah akhirnya selesai mandi. Tak lupa Meti membantu mengeringkan tubuh Mak karimah yang makin ringkih di makan usia. Meti menyiapkan air untuk berwudhu. Setelah selesai mak Karimah dibawa ke kamarnya. Meti dengan  telaten memasangkan baju. Rambut mak Karimah yang sudah memutih tak lupa Meti sisir, dijalinnya dengan rapi. Setelah mak Karimah bersih dan rapi, mak Karimah dipapah Meti untuk duduk di ruang tengah. Tak berapa lama Sahar datang mengantar makan untuk mak Karimah. Meti sedang membersihkan rumah, datang menghampiri pamannya, menyapa dan mmemberi salam.

Mak Karimah sangat senang. Meti ada bersamanya saat ini, harapannya Meti bisa lebih lama bersamanya, namun harapannya tak sesuai kenyataan. Meti besok harus kembali lagi ke kota, Meti kuliah sambil bekerja sebagai guru mengaji. Kuliahnya tak bisa ditinggalkan dalam waktu yang lama. Mak Karimah duduk terpaku di beranda depan. Meti terpaku dia dilema. Mak Karimah sedang sakit, tapi Meti harus kembali.

Beberapa hari sejak kepulangan Meti, keadaan Mak Karimah makin membaik. Dia sudah bisa jalan sendiri walau masih dibantu dengan tongkat. Kedatangan Meti menjadi pemicu semangat Mak Karimah. Cucunya selalu datang kala sakit sedang menderanya. Walau jauh, Meti berusaha untuk pulang melihat neneknya. Mesti ada yang dikorbankannya. Meti sangat senang, melihat Mak Karimah sudah membaik, secepatnya Meti kembali ke kota. Kuliah dan tugasnya sebagai guru mengaji sudah dia tinggalkan selama seminggu. Mak Karimah berharap semoga Meti wisuda nanti dia bisa hadir. Impian Suman anaknya bisa menjadi kenyataan melihat Meti berhasil dalam pendidikan. Senyum terbit di bibir keriputnya. Meti, cucu yang sangat menyayanginya.

***

Kabut dari lereng gunung masih setia menyelimuti kampung pagi ini. Hujan yang turun semalam membuat cuaca terasa lebih dingin dari biasanya. Sejak Meti balik ke rantau. Mak Karimah menjalani hari-harinya seperti biasa. Mak Karimah sejak subuh tadi sudah bangun. Rasa dingin menusuk tulang, sudah berapa hari ini kondisinya kurang sehat. Sahar menemani Mak Karimah sejak dua hari yang lalu. Sahar setia disamping Mak Karimah.

Ingatan Mak Karimah ke masa lalu mengingat Meti. Sekarang tak ada lagi yang menyisirkan rambutnya yang sudah memutih. Kebiasaan Meti dari dulu, setiap dekat dengan Ma Karimah, Meti selalu menyisir rambutnya dengan rapi. Kalau siang hari lagi santai, Meti sibuk di kepala Mak Karimah, mencari kutu. Hati Mak Karimah bahagia. Duduk bedua ditemani cucunya Meti, menjadi kebahagiaan yang tak terkira bagi Mak Karimah.

Senyum terukir di bibirnya yang keriput, bibirnya kalimah tauhid tak henti dilapazkannya. Sinar mata tuanya mulai redup lalu perlahan terpejam hingga tubuhnya kaku dan mulai terasa dingin. Sedingin cuaca pagi ini.(Mulyati Umar)

 

Biodata


Mulyati Umar nama pena dari Mulyati, M. Pd, bakerja sebagai pendidik di SD Negeri 15 Pekanbaru, dan  aktif menulis di komunitas FLP Wilayah Riau , tergabung dalam ISC (Indonesian Sriptwriter Community) dan Komunitas MSI (Mata Sinema Indonesia) - Pendukung Sinema Indonesia perwakilan Riau. Selain menulis buku, sajak, artikel dan cerpen juga menulis skenario film yang tergabung dalam penulisan Skenario Lenong Legenda MNCTV.

Sebuah cerpen Mulyati Umar "WO KI'AH"

 Sebuah cerpen Mulyati Umar

Hawa dari lereng gunung Sago membawa kesejukkan, angin  sepoi-sepoi. Wo Ki’ah, dengan selendang mengelayut menyilang di kepalanya asyik menganyam lapiak dari daun mensiang. Di  halaman samping rumah, dekat pohon rambutan yang sedang berbuah.  Kulit tangannya yang keriput tak menghalangi Wo Ki’ah dalam bekerja, dengan cekatan membuat anyaman yang rapi dan indah. Dibalik usianya sudah dimakan waktu,  Wo Ki’ah masih terlihat segar dan kuat. Wajah tuanya yang keriput terlihat tetap tegar menghadapi kerasnya  hidup. Sejak suaminya meninggal 40 tahun yang lalu, Wo Ki’ah  memenuhi kebutuhannya  dengan anyaman yang dibuatnya. Empat orang anak Wo Ki’ah 3 laki-laki dan seorang perempuan sudah berkeluarga dengan hidup yang pas-pasan, tak bisa diharapkan untuk menopang biaya hidupnya. Saat anaknya Tuan Sahar  menggadaikan harta pusaka. Wo Ki’ah tak bisa berbuat apa-apa lagi. Semua anak lakinya sudah sepakat dan tak peduli dengannya. Maka Wo Ki’ah berusaha memenuhi kebutuhan hidupnya send

Hari ini Wo Ki’ah dapat membuat lapiak  pesanan dari  Iroh. Dua hari yang lalu  Iroh datang memesan lapiak  yang agak besar. Dengan pesanan seperti ini, Wo Ki’ah tidak khawatir dengan keadaannya. Hasilnya nanti cukup untuk belanja sehari-hari. Anyaman daun mensiang Wo Ki’ah memang sudah terkenal di kampungnya. Warga dari kampung sebelah juga sangat mengenal Wo Ki’ah dengan hasil anyamannya yang rapi dan indah.

Sedang asyik menganyam lapiak, tiba-tiba,

“Wo Ki’ah tolong  buatkan Salim  kombuik,  kecil saja ya,ujar Salim, anak Angku Rasyid.

“ Untuk apa, Lim?” balas Wo Ki’ah.

“Tempat bawa nasi pergi gembala kambing,” sambungnya lagi. Wo Ki’ah tetap asyik dengan anyaman di tangannya sambil melihat kepada Salim.

“Dulu kan sudah Uwo buatkan untuk waang.”

“Iya,Wo. Sudah putus talinya, makanya Salim ingin Uwo buatkan lagi yang baru.”

Mendengar jawaban Salim, Wo Ki’ah terlihat manggut-manggut.

“Lim, Uwo siapkan dulu lapiak ini, ya. Ini pesanan Iroh yang rumahnya dekat dengan rumahmu. Katanya tikar ini mau dibawanya ke pesantren. Untuk anaknya yang sekolah di sana,” ujar Wo Ki’ah.

“Oh, iya, Wo. Uda Muslim akan kembali ke pesantren minggu depan katanya.

“Kemarin awak dengar Uda Mus cerita dengan Umi. Uda Muslim itu sekolah di Thawalib Parabek.  Awak kalau sudah tamat  sekolah juga ingin sekolah di sana Wo. Umi sama abah ingin awak masuk sekolah sama dengan Uda Muslim itu, celoteh Salim.

“Baguslah kalau waang ingin masuk ke Thawalib itu,” ujar Wo Ki’ah. 

“Kalau waang masuk ke sana, banyak ilmu agama yang akan waang dapatkan. Menjadi bekal untuk masa depan dan masa tua nanti,” sambung Wo Ki’ah.

“Iya, doakan awak ya, Wo. Semoga cita-cita awak terwujud. Wo, awak pergi menggembalakan kambing dulu ya. Nanti Umi awak cemas pula kalau  lama di sini. Kalau sudah siap lapiak  itu, buatkan kombuik kecil untuk awak lagi ya, Wo. Assalamualaikum,” ucap Salim sambil beranjak pergi.

“Wa’alaikumsalam, iya.” jawab Wo Ki’ah.                                   

Sebelum beranjak, Salim menatap takjub dengan kecekatan tangan Wo Ki’ah menganyam satu persatu daun mensiang yang sudah dikeringkan. Walau sudah sepuh tapi Wo Ki’ah tak pernah menunjukkan letihnya dalam menganyam lapiak  mensiangnya.

***

“Muna, anak kau si Rosni mau sekolah, mengapa tak kau lanjutkan sekolah?” tanya Wo Kiah kepada anaknya.  “Mak, cam mana nak sekolahkan anak, untuk makan saja susah, bapaknya Rosni juga tak bekerja,” balas Muna.

“Sawah peninggalan abak sudah digadaikan Tuan Sahar, bagaimana lagi nasib awak nih mak,” timpal Muna menraut daun mensiang. Raut wajahnya terlihat sedih.

Mendengarkan perkataan Muna, Wo Kiah termenung.  Ingat dengan tingkah anak laki-lakinya. Harta pusaka habis digadaikan sama anaknya. Wati, anak Tuan Sahar masuk sekolah perawat, membutuhkan uang yang banyak. Malang Rosni, cucunya tak bisa sekolah. Wo Ki’ah di usia senja ia masih berkerja untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Tiba-tiba lamunannya Wo Ki’ah terhenti.

“Tadi Salim, anak Iroh kemari, ingin pula saya melihat anak kau sekolah, seperti si Muslim tu,” kata Wo Ki’ah.

“Macam mana lagi mak, untuk makan saja awak sudah susah. Uang dari mana untuk biaya sekolahnya Rosni?” balas Muna.

            Entah bagaimana lagi cara Muna, dalam hatinya ingin seklai Rosni melanjutkan sekolah. Peninggalan abaknya sudah digadaikan pula sama Tuan Sahar, kakak laki-kalinya paling tua. Iba hati Muna, tak terkira, Rosni yang mesti sekolah, tak bisa dilanjutkan, sedangkan peninggalan ayahnya digadaikan untuk biaya anak kakaknya.

 

Pekan lalu, sehabis magrib  Tuan Sahar memintanya berkumpul di rumah Wo Ki’ah, amaknya. Tujuan Tuan Sahar minta tanda tangannya.  Muna, sudah mengatakan kalau dia tidak mau sawah peninggalan pusako  mau digadaikan lagi, itupun untuk anak Wati.  Sedih tak terkira di hati Muna, mengetahui hal itu. Harta warisan untuk Muna, anak perempuannya juga membutuhkan biaya.

            “Tuan, awak tak sudi kalau tuan nak mengadaikan tanah pusako untuk sekolah anak tuan,tega sekali  tuan nak mengadaikan dan hasilnya tuan bawa ke rumah bini tuan, itu tanah pusaka kita,” kata Muna kala itu.

            “Kalau kau tak mau tekan surat ini, tak masalah, adik-adik kau yang lain sudah,” timpal Tuan Sahar ketus.

            Sahar, kau ingatlah anak Muna, si Rosni. Dia juga mau sekolah, dia itu kemenakan engkau Sahar,”sahut wo Ki’ah  terdengar sedih.

“Amak tak usah risau, nantilah itu kita pikirkan,” balas Tuan Sahar dengan enteng.

Tak peduli.

Muna tertunduk lesu, mendengar pernyataan kakaknya. Sejak dulu Sahar suka mengadaikan tanah pusaka, tak perduli dia akan kehidupan  Wo Ki’ah dan Muna.

“Tuan dari dulu selalu bercakap begitu, tapi sampai sekarang semuanya tuan bawa kerumah bini tuan, mana pernah tuan bertanya keadaaan kami?” kata Muna emosi.

“Sudahlah, jangan kalian bersangahan di depan amak!” kata Wo Ki’ah dengan tegas, berlinang air matanya.

Tuan Sahar beranjak ke luar dari dalam rumah, dengan marah.

Wo Ki’ah terdiam, sembari menikmati udara malam, menumpahkan segala risau dan gundahnya.

 

                                                                        ***

 

Pulang sekolah, Salim singgah ke rumah Wo Ki’ah. Hal itu memang sering dilakukan Salim.

“Eh, waang  Salim. Sudah pulang sekolah? ujar Wo Ki’ah sambil tersenyum. Terlihat ada sugi yang diselip di balik bibirnya yang keriput.

“Sudah, Wo.” jawabnya enteng.

Wo Ki’ah suka mengunyah sugi. Sugi itu terdiri dari daun sirih, gambir, dan ditambah sedikit soda. Setelah halus dikunyah, akan diselipkannya di balik bibirnya sebelah kiri atas. Itulah Wo Ki’ah, nenek yang energik,” gumam Salim lirih.

            “Wo, bagaimana dengan kombuik pesanan awak, sudah siap? ujar Salim.

Sudah, tunggu ambo ambil dulu ke atas rumah,” jawab Wo Ki’ah sambil berdiri dari tempat duduknya. Wo Ki’ah segera mengambil tongkatnya. Karena  sudah bungkuk, jadi beliau tak bisa lagi berjalan lurus.

“Wo, awak saja yang mengambil kombuiknya ya.  Uwo duduk saja”timpal Salim cepat.

“Oh, baiklah. Ambo gantung di paku dekat tiang tengah rumah, balas Wo Ki’ah sambil duduk kembali dan melanjutkan anyamannya.

Secepat kilat Salim berlari ke atas rumah Wo Ki’ah dan mencari kombuik kecil pesanannya. Salim melihat sekeliling rumah. Nampak dalam rumah ada tiang besar penyangga rumah. Di sana tergantung kombuik kecil yang diinginkan Salim. Wajah Salim tampak senang karena siang ini pulang sekolah ia bisa membawa bekal.

            Segera diambilnya kombuik kecil itu dan turun dari atas rumah menuju ke tempat Wo Ki’ah menganyam. Ketika hendak membalikkan badan, mata Salim melihat bayangan di sudut rumah yang tertutup kain. Salim menoleh kearah bayangan itu, namun bayangan itu  sudah hilang. Dengan langkah penasaran Salim mendekat ke sudut rumah. Tiba-tiba terdengar suara parau dari Wo Ki’ah.

“Salim, ketemu kombuiknya? Kalau sudah cepatlah  turun dari atas rumah tu.”

“iya, Wo, ada, jawab Salim. Dengan langkah penasaran Salim keluar dari rumah Wo Ki’ah.  

            “Terima kasih ya, ini ada titipan Umi Salim, ujar Salim sambil menyerahkan amplop putih ke tangan Wo Ki’ah.

“Alhamdulillah.”

“Terima kasih banyak ya, Salim, sampaikan sama Umi waang ya, jawab Wo Ki’ah sambil memasukkan ke dalam tas kain kecil yang dililitkan di pinggang balik bajunya.

***

 

Setelah beberapa minggu sejak Tuan Sahar datang , Wo Ki’ah tak terlihat lagi di halaman menganyam daun mensiang.  Hari ini  Salim sengaja datang karena diminta Uminya singgah ke rumah Wo Ki’ah untuk melihat keadaannya. Maklumlah Wo Ki’ah tinggal sendirian di rumahnya. Muna, anaknya sudah tinggal di rumahnya sendiri.

Sudah beberapa hari ini Wo Ki’ah tak datang ke rumah nenek Salim untuk mengaji. Biasanya habis Magrib malam Selasa dan malam Jumat di rumah Salim, orang-orang tua di kampung pergi mengaji dan memdalami ilmu agama ke rumah nenek Salim.  Uwo Roya, adalah nenek  Salim yang tamat sekolah Diniyah Putri Padang Panjang. Di kampong, Uwo Roya terkenal dengan kedalaman ilmu agamanya apalagi menyangkut Nahru Sharof. Makanya banyak orang tua di kampung mempelajari ilmu agama di tempatnya, khususnya perempuan.

“Assalamualaikum, ucap Salim sambil mengetuk pintu rumah Wo Ki’ah yang tertutup rapat.

“Wa’alaikumsalam, masuk saja. Tak dikunci, terdengar lirih suara Wo Ki’ah dari dalam rumah.

Segera Salim membuka pintu dan masuk ke dalam rumah Wo Ki’ah. Didapati dalam rumah Wo Ki’ah sedang terbaring lemah sendirian. Bergegas Salim menghampirinya.

“Wo, sakit apa?” tanya Salim sambil meraba kepala Wo Ki’ah. “Tak panas,” gumam Salim. Mata Wo Ki’ah sedikit terpejam, napasnya lemah.

“Wo, awak  panggilkan Uwo Roya sebentar ya,” sambung Salim. Dengan berlari Salim memanggil Umi dan Uwonya. Tak beberapa lama mereka  datang dengan tergesa-gesa. 

Uwo Roya dan Umi  memeriksa keadaan Wo Ki’ah. Terlihat wo Ki’ah semakin lemah. Napasnya pun mulai sesak.

“Ada apa , Uwo?” ujar Umi Salim.

“Tadi polisi datang ke sini. Menggeledah rumah tua awak ni. Anak awak yang Sahar, ditangkap polisi,” cerita Wo Ki’ah terbata-bata.

“Sahar, dituduh membuat setifikat palsu. Hancur rasanya hati ini Roya, rasa hilang nyawa di badan. Begitu berat derita yang saya alami,” tangis Wo Ki’ah pun pecah.

 

***

Sore itu keadaan wo Ki’ah mulai membaik. Wo Roya, terlihat menemani. Wo Roya membesarkan hari Wo Ki’ah, kesabaran dan ketabahan akan menuntun ke surge, itulah yang sering di sampaikan Wo Roya, kala memberikan petuah-petuah saat pengajian di rumahnya.

Muna, dengan sabar merawat amaknya.

 “Muna, bagaimana  anak kau Rosni, kemana dia nak melanjutkan sekolah?” kata Wo Roya.  

“Belum tahu wo, awak  ingin di sekolah tinggi, tapi apalah daya,” kata Muna sedih.

“Anak kau tu kan pandai, sayang kalau tak melanjutkan sekolah. Awak  ada kenalan punya pesantren, nanti anak kau akan awak bantu untuk masuk sekolah di sana,” balas Wo Roya sambil tersenyum.

“Mau kau Muna?’ kata Wo Roya lagi.

Muna tak bisa berkata-kata, dia begitu terharu, harapannya.

“Alhamdulillah, terima kasih ya Roya, kau sudah membantu cucu awak untuk terus sekolah.” Kata Wo Ki’ah bahagia.

Wajah tuanya memancarkan sinar bahagia, impiannya terhadap cucunya seakan sudah terwujud. Gurat bahagia terekam di pancaran mata tuanya.   (Mulyati Umar, Pekanbaru, Oktober 2018)

 

 Catatan : 

Kombuik– sejenis anyaman berbentuk tas yang terbuat dari daun mensiang.

Awak- pangilan kepada diri sendiri dalam bergaul dengan yang lebih tua.

Uwo- sebutan untuk nenek-nenek

Waang-panggilan untuk teman atau  orang yang lebih muda artinya kamu.


Cerpen ini sudah ada di buku Kumpulan Cerpen " Perempuan Telaga" yang merupakan  Cerpen Juara 3 dalam Lomba Cerpen Guru Tahun 2018.